электронная
160
печатная A5
304
12+
Malay Book

Бесплатный фрагмент - Malay Book


Объем:
30 стр.
Возрастное ограничение:
12+
ISBN:
978-5-0053-7080-8
электронная
от 160
печатная A5
от 304

MALAY BOOK
Ashok Kumawat

Amaran: © 2021 Ashok kumawat. Hak cipta terpelihara. Tidak ada bahagian dari penerbitan ini yang dapat diterbitkan ulang, disimpan dalam sistem pengambilan, atau dihantar dalam bentuk apa pun atau dengan cara apa pun, elektronik, mekanikal, fotokopi, rakaman, atau sebaliknya, tanpa izin bertulis daripada penerbit terlebih dahulu.

Ini abad kedua puluh. Terdapat sebuah kampung kecil di India yang bernama Kaligarh. Di sana tinggal seorang anak berusia 17 tahun bernama Sajan. Sajan adalah budak kurus yang warnanya gelap. Matanya hitam. Selain dia, ayahnya, ibunya, datuknya, dan seorang gadis berusia 14 tahun (Khushbu) tinggal di rumah Sajan. Sajan dilahirkan dalam keluarga miskin. Ayah Sajan biasa membuat gelang. Rumah ini hampir tidak dapat dijalankan dengan pendapatan ini. Ibunya adalah suri rumah. Kerana hujan dari bumbung rumahnya, air menetes selama tiga hari. Terdapat hanya dua bilik s di rumahnya. Ibunya sedang membuat kerja-kerja rumah dengan cahaya cerobong. Sajan diam-diam memerhatikan hujan. Dia berfikir bahawa jika hujan berhenti, dia akan keluar bermain. Tetapi tiba-tiba sambaran petir dan sajan sedikit takut. Sajan bangun dari situ dan masuk ke dalam. Dia mempunyai buku lama yang koyak. Dia mula membaca buku itu.

Pada malam itu, dia membaca kisah seorang raja dalam buku itu, di mana tertulis bahawa raja itu menikmati semua kesenangan dunia. Raja itu adalah suami bagi banyak wanita, dan dapat memperbudak siapa pun kapan pun dia mahu. Seorang raja mempunyai banyak wang, banyak tentera dan hamba. Dia berfikir bahawa dia juga akan menjadi raja di suatu tempat. Dia tidur dengan selesa sepanjang malam. Di sana pokok kayu tersebar jauh.

Pada waktu pagi, suara ayam membangunkannya. Seperti biasa, dia biasa pergi ke ladangnya dan mengambil susu dari kerbaunya. Tetapi hari ini ketika dia kembali setelah mengambil susu, dia tergelincir kerana tanah hujan yang basah. Dua gigi depan mulutnya patah. Semua susunya jatuh. Seluruh badannya berlumuran lumpur. Hari ini harinya bermula dengan teruk. Dia menyejukkan semua kemarahannya pada kerbaunya.

Hari ini dia pulang dengan tangan kosong, jadi ibunya memukulnya dan menenangkan kemarahannya. Sajan berlari keluar dari rumahnya sambil menangis. Ketika Sajan melihat orang datang dalam perjalanan, dia menjadi diam. Tiba-tiba, dia memandang seorang gadis yang sangat cantik. Gadis itu sangat cantik sehingga mata pengantin perempuan tidak lepas. Kemudian gadis itu menghampirinya dan bertanya kepadanya, di manakah rumah «Pulla Uncle».

Gadis itu bertanya dengan penuh kasih sehingga kemarahan Sajan reda. Dia hampir merindui gadis itu, lalu gadis itu bertanya kepadanya di mana rumah «Pulla Uncle» itu. Sajan menunjuk ke sebuah rumah berhampiran. Gadis itu tersenyum, mengucapkan terima kasih dan pergi.

Sajan pergi dari situ ke kawasan berhampiran. Dia hendak bermain di padang tetapi kerana hujan, semua rumput tumbuh. Kerana hujan, banyak haiwan keluar dari bumi.

Di sana dia duduk di atas batu. Di situ terdapat pokok cendana. Dia melihat seekor ular di sana. Ular itu berwarna hitam dan panjangnya kira-kira 3 kaki. Sajan tidak takut dengan ular itu kerana perkara lain sedang berlaku di fikirannya hari ini.

Dia terus memikirkan gadis itu. Dia berfikir bahawa dia memusingkan tangannya di rambut gadis itu dan melihat gadis itu tersenyum mesra ke arahnya. Dia benar-benar asyik memikirkan bahawa tiba-tiba ular hitam yang sama keluar dari tempatnya. Sekarang, dia tiba-tiba merasakan. Hatinya terharu. Dia cepat-cepat pergi dari situ.

Sekarang dia kembali ke rumahnya. Dalam perjalanan dia melihat seorang wanita. Wanita itu sedang melawan suaminya. Wanita itu mengatakan bahawa anak perempuannya juga berhak membaca, sedangkan suaminya hanya mengajar anaknya. Wanita itu mahu anak perempuannya maju dengan membaca dan menulis. Wanita itu mahukan anak perempuan hak untuk setara dengan lelaki. Suaminya banyak mendera tetapi dia tidak dapat berdiri di hadapan isterinya. Wanita itu akhirnya tidak berputus asa dan akhirnya dia meyakinkan suaminya. Sajan melihat semua ini dengan teliti dan dia membuat dua keputusan —

(1) Dia memutuskan bahwa laki-laki dan perempuan memiliki hak untuk kesetaraan, jadi dia akan memberikan hak untuk kesetaraan kepada calon istrinya.

(2) Dia memutuskan bahawa cara wanita itu tidak menyerah, dia tidak akan pernah menyerah dalam hidupnya. Dia akan melawan sehingga dia menang. Dan pada akhirnya, akan menjadi orang yang akan berjuang dengan segenap kekuatannya untuk mencapai matlamatnya.

Sekarang dia sampai di rumah. Di rumah, ibunya mencarinya. Walaupun, ibunya telah memukulnya pada waktu pagi tetapi sekarang dia risau akan anaknya. Dia memarahi Sajan sedikit dan menunjukkan cinta — ke mana anda pergi? Saya risau dengan awak. Kemudian ibunya menyuruhnya membasuh tangan dan menyediakan makanan sendiri. Sajan makan makanan sepenuhnya. Dan mencuci tangannya setelah makan makanan, berpendapat bahawa ibu saya sangat menyayangi saya. Dia hanya memukul saya dalam keadaan marah.

Sajan pernah belajar hingga kelas enam. Dia boleh membaca dan menulis sedikit. Dia akan selalu duduk bersama datuknya sebentar setelah makan makanan. Nama datuknya adalah «Sampat». Dia berumur sekitar 80 tahun. Isterinya meninggal kerana penyakit. Sejak itu dia menganggap dirinya agak sunyi. Tetapi ketika Sajan pernah bercakap dengannya, dia sangat menyukainya.

Sajan mempunyai buku agama. Tuan lelaki itu akan membacakan ayat dari buku itu kepada datuknya dan kemudian membacanya dengan kuat. Datuknya pernah memujinya ketika membaca ayat-ayat. Ini adalah kerja hariannya.

Sekarang sudah tengah hari. Sajan tersengih. Dia sekarang mahu tidur sebentar. Sajan selalu tidur 2 kali — sekali pada waktu malam dan sekali pada waktu siang.

Tetapi hari ini Sajan tidak dapat tidur. Fikirannya memikirkan gadis itu. Dia berpendapat bahawa sekurang-kurangnya dia seharusnya menanyakan nama gadis itu. Sekiranya saya mendapat gadis itu esok, saya akan menanyakan namanya. Inilah cara dia membuat keputusan.

Keesokan harinya dia pergi ke gunting rambut pendandan rambut. Tetapi tiba-tiba matanya berhenti. Muka yang sama | Dia bergerak ke arah gadis itu. Sebenarnya, rumah gadis itu berdekatan. Anak lelaki itu pergi ke gadis itu dengan alasan untuk meminta alamat seseorang. Dia bahkan bertanya kepada gadis itu namanya — dia berkata «Ramaiya».

Setelah bercakap dengan gadis itu selama 2 jam, dia mula bercakap mengenai perkahwinan.

Dia bertanya «apa jenis budak lelaki yang anda mahukan»

Gadis itu berkata «jadilah celik, jujur, dan jadikan profesion dengan kekayaan yang banyak»

Gadis itu berkata lagi, «Ayah saya mencari anak lelaki dengan wang yang cukup untuk saya»

Budak itu memikirkan sesuatu untuk sementara waktu dan pergi.

Sekarang tidak ada ketenangan dalam benak budak itu. Anak lelaki itu memutuskan bahawa dia akan mendapat banyak wang sekarang.

Perjuangan sebenar budak itu kini bermula. Dia pergi ke banyak tempat untuk mencari pekerjaan. Mula-mula dia pergi ke tanur bata tetapi ada gaji yang lebih sedikit, maka dia tidak bersedia untuk bekerja. Selepas ini, ketika berjalan di sepanjang jalan, kami melihat pejabat pemerintah. Tetapi dia tahu bahawa dia tidak mempunyai cukup kajian untuk bekerja di pejabat itu. Kecewa, dia bergerak sedikit. Dia datang ke kedai roti dan berhenti. Dia berfikir mengapa saya tidak mendirikan kedai roti.

Ketika itulah dia menyangka bahawa ayah «Ramaiya» menginginkan anak lelaki yang mempunyai banyak wang. Dia tidak dapat memperoleh banyak wang dari kedai roti. Dia terus berfikir. Kemudian ada sedikit senyuman di wajahnya. Dia berkata — «Saya akan pergi ke bandar dan bekerja dengan saudagar besar».

Sudah petang. Sedikit kegelapan telah gagal di sekeliling. Ayah lelaki itu telah datang ke pintu rumah. Ayahnya mula mengambil kasut. Selepas ini dia terus mandi. Cuaca sudah agak sejuk kerana hujan, jadi hari ini, ibu sudah meletakkan air panas di bilik mandi untuk mandi. Ketika ayah lelaki itu mandi, semua orang duduk untuk makan.

Hari ini sayur kegemaran ayah Sajan dibuat dalam makanan. Ketika lebih dari separuh perut Sajan sudah kenyang, Sajan tergagap dan berkata «Dia ingin pergi ke bandar esok agar dia dapat memperoleh sejumlah wang».

Bapanya tidak berkata apa-apa semasa makan makanan. Ayahnya pergi mencuci tangannya setelah makan, setelah mencuci tangan, dia mengelap tangannya dengan selimut lama. Sekarang ada beberapa keseriusan di wajahnya. Sajan juga menghabiskan makanannya. Apabila makanan semua orang lengkap, bapanya mula bercakap.

Ayahnya bertanya, «Anak lelaki, mengapa anda mendapat idea untuk pergi ke bandar hari ini?»

S ajan berkata «dia mahu menjana wang»

Bapa itu berkata, «Tetapi kamu juga boleh melakukan kerja ini di kampung»

S ajan berkata «dia dapat menjana lebih banyak wang di bandar»

Bapa itu berkata «Tetapi kerja apa yang akan kamu lakukan di bandar»

S ajan berkata «dia akan bekerja dengan peniaga besar»

Ayah berkata «okay»

Saya kenal seorang peniaga berlian. Kedainya ada di dataran utama bandar. Kedainya banyak beroperasi. Dia sangat kaya. Dia akan mengupah kamu untuk pekerjaannya. Sajan juga menerima cadangan ini dan semua orang menyetujuinya. Sekarang malam sudah berakhir. Ibu memadamkan cerobong. Semua orang tidur.

Ibu bangun awal pagi. Dia tidak membesarkan Sajan. Dia mahu "sajan" tidur sedikit lebih selesa hari ini. Pada saat Sajan terbangun, ibunya telah menyiapkan dan mengemas makanan untuk dimakannya. Adik perempuannya mengemas pakaiannya. Dia adik mempunyai air mata di mata beliau hari ini. Dia tidak mahu kakaknya meninggalkannya.

Ayah Sajan datang dari ladangnya beberapa ketika. Ayahnya bertanya «adakah anda sudah bersedia untuk pergi ke bandar»

S ajan berkata «ya»

Kemudian kereta sorong datang dan berdiri di luar rumah. Sajan dan ayahnya sama-sama duduk di dalam kereta lembu. Sajan meninggalkan ibu, adiknya dan datuknya. Sejurus itu, kereta sorong mula bergerak menuju ke bandar.

Dalam perjalanan, Sajan melihat kehijauan di ladang dan berkata — Saya akan sangat merindui ladang ini di mana saya biasa berkeliaran.

Fikiran Sajan juga memikirkan gadis itu, berharap dia juga mengucapkan selamat tinggal kepada gadis itu.

Kereta lembu bergerak pantas menuju ke bandar. Akhirnya, kereta sorong itu sampai ke bandar. Mengetepikan kereta sorong itu, Sajan sampai di dataran utama kota dengan Ayah di mana terdapat sebuah kedai peniaga berlian.

Sajan sampai ke kedai dengan senyap dan berdiri. Bapanya mula bercakap dengan peniaga itu.

Pedagang itu berkata — Seorang budak lelaki telah meninggalkan pekerjaan beberapa hari yang lalu. Kita boleh menyimpan budak ini di sini untuk bekerja. Pedagang itu lebih lanjut berkata — adakah ini berfungsi untuknya? Ayah Sajan berkata «tidak». Baiklah

Kita boleh mengupah budak ini, tetapi akan memberi upah 2 rupee sehari, dan juga makanan untuk kedua-dua kali.

Bantuan ayah Sajan ya untuk ini. Pedagang itu memberikan suara yang kuat kepada Sajan. Sajan segera berlari. Pedagang memberinya tugas membersihkan kedai pada hari pertama.

Sajan meninggalkan ayahnya dan mula bekerja. Sajan membersihkan seluruh kedai dalam masa satu jam. Ketuanya sangat gembira dengan kerjanya.

Sudah seperti tengah hari. Pedagang memanggil Sajan untuk makan makanan. Sajan telah membawa makanan bersamanya, jadi dia menunjukkan dengan tangan, «Saya telah membawa makanan hari ini dari rumah»

Selepas itu Sajan memberikan sedikit sayur-sayurannya kepada peniaga itu dan mengambil makanan sendiri dan mula makan.

Pedagang itu berkata «Sayuran buatan anda sangat sedap»

Sa jan berkata «Ya, ibu saya memasak makanan yang sangat enak»

Setelah makan peniaga itu berehat sebentar. Kemudian, Sajan diberi lebih banyak kerja. Apa sahaja yang akan diberikan oleh saudagar kepada Sajan, Sajan akan melakukannya dengan baik.

Бесплатный фрагмент закончился.
Купите книгу, чтобы продолжить чтение.
электронная
от 160
печатная A5
от 304